Calvin Russell
Blog Universitas Komputer Indonesia

Bahan Yang Digunakan Isi Tabung Apar

Mengenai jenis alat pemadam kebakaran, ada lima jenis utama berdasarkan bahan yang digunakan sebagai isi tabung apar, yaitu kimia basah, CO2, bubuk kering, busa, dan air. Untuk memenuhi peraturan saat ini, penting bagi Anda untuk memiliki jenis alat pemadam kebakaran yang tepat yang diperlukan untuk tempat Anda. Kebutuhan akan jenis alat pemadam kebakaran yang berbeda muncul dari jenis bahan bakar yang berbeda yang dapat menimbulkan kebakaran. Berbagai jenis kebakaran yang disebabkan oleh bahan bakar yang berbeda diklasifikasikan sebagai berbagai kelas kebakaran. Berikut adalah ringkasan singkat dari kelas-kelas kebakaran yang berbeda bersama dengan penjelasan detail tentang jenis alat pemadam berdasarkan bahan yang digunakan sebagai isi tabung apar.
 

Kelas Kebakaran

Ada enam jenis kelas kebakaran beserta daftar rinci yang mencakup jenis bahan yang menyebabkan kebakaran dalam setiap kelas.

  • Kebakaran Kelas A.

Kebakaran Kelas A meliputi kebakaran yang disebabkan oleh bahan yang mudah terbakar, termasuk kertas, kain, kayu, dan padatan yang mudah terbakar lainnya.

  • Kebakaran Kelas B.

Kebakaran Kelas B termasuk kebakaran yang disebabkan oleh cairan yang mudah terbakar, seperti cat, turpentine, atau bensin.

  • Kebakaran Kelas C.

Kebakaran Kelas C disebabkan oleh gas yang mudah terbakar, termasuk metana, butana atau hidrogen.

  • Kebakaran Kelas D.

Kebakaran Kelas D adalah kebakaran yang disebabkan oleh logam yang mudah terbakar, seperti kalium, aluminium atau magnesium.

  • Kebakaran Kelas F.

Kebakaran Kelas F termasuk yang disebabkan oleh minyak goreng, seperti api dari panci (chip-pan fire)

  • Kebakaran Listrik

Kebakaran listrik mengacu pada kategori kebakaran yang melibatkan peralatan listrik, tetapi setelah benda listrik dilepaskan, kelas kebakaran diubah.

Baca Juga: Isi Ulang Tabung Apar

Jenis Alat Pemadam Kebakaran

Berikut ini adalah berbagai jenis alat pemadam berdasarkan bahan yang digunakan sebagai isi tabung apar.

  • Alat Pemadam Busa (Foam)

Alat Pemadam Api Busa ini adalah jenis alat pemadam kebakaran yang paling umum digunakan untuk kebakaran kelas B. Namun, ini berbasis air yang berarti dapat juga digunakan untuk kebakaran kelas A. Warna labelnya krem. Alat pemadam api ini dapat digunakan untuk kebakaran yang disebabkan oleh berbagai bahan organik, termasuk kayu, batu bara, tekstil, kain, karton dan kertas, serta cairan yang mudah terbakar, termasuk bensin dan cat. Namun, alat pemadam api jenis ini tidak boleh digunakan untuk kebakaran yang disebabkan oleh logam yang mudah terbakar, kebakaran dapur, dan kebakaran yang melibatkan peralatan listrik.

  • Alat Pemadam Air (Water)

Alat Pemadam berbahan air ini banyak digunakan untuk resiko kebakaran kelas A. Di sebagian besar tempat, alat pemadam busa atau air harus tersedia. Ini memiliki label merah cerah. Alat pemadam jenis ini dapat digunakan untuk kebakaran yang disebabkan oleh berbagai bahan organik, termasuk kain, tekstil, batu bara, kayu, karton, dan kertas. Namun, ini tidak boleh digunakan untuk kebakaran dapur, kebakaran yang disebabkan oleh gas dan cairan yang mudah terbakar, serta kebakaran yang melibatkan peralatan listrik.

  • Alat Pemadam Bubuk Kering

Alat pemadam bubuk kering standar biasa dikenal sebagai pemadam ABC karena ini dapat digunakan untuk kebakaran kelas A, kelas B, dan kelas C. Alat pemadam api jenis ini dapat digunakan untuk kebakaran yang disebabkan oleh berbagai bahan organik, seperti kayu, batu bara, tekstil, kain, karton, dan kertas. Ini juga dapat digunakan untuk kebakaran yang disebabkan oleh cairan yang mudah terbakar, termasuk bensin dan cat serta gas yang mudah terbakar, termasuk asetilena dan gas minyak bumi cair. Selain itu, ini juga dapat digunakan untuk kebakaran yang melibatkan peralatan listrik. Kebakaran apa pun yang melibatkan peralatan listrik hingga 1000 V dapat ditangani dengan bantuan alat pemadam kebakaran ini. Tidak hanya itu, jenis alat pemadam ini juga tersedia khusus untuk digunakan pada kebakaran yang disebabkan oleh logam yang mudah terbakar, seperti magnesium dan titanium. Warna label untuk alat pemadam jenis ini berwarna biru. Namun, alat pemadam api jenis ini sebaiknya tidak digunakan untuk kebakaran yang melibatkan peralatan listrik di atas 1000 V dan kebakaran yang melibatkan minyak goreng. Ini juga tidak boleh digunakan di ruang tertutup karena bubuk kering di dalam pemadam dapat dengan mudah terhirup. Selain itu, residu yang tersisa juga tidak mudah untuk dibersihkan setelah api berhasil dipadamkan.

  • Alat Pemadam Kimia Basah

Alat pemadam kimia basah adalah alat pemadam yang dirancang untuk digunakan pada kebakaran Kelas F, yang melibatkan minyak goreng dan lemak. Mereka juga dapat digunakan pada kebakaran Kelas A meskipun lebih umum menggunakan alat pemadam busa atau air untuk jenis risiko kebakaran ini. Selain itu, alat pemadam kimia basah ini juga dapat digunakan untuk kebakaran yang disebabkan oleh berbagai bahan organik, termasuk kayu, batu bara, tekstil, kain, karton, dan kertas. Warna label untuk alat pemadam jenis ini adalah kuning.

  • Pemadam Karbon Dioksida (CO2)

Alat pemadam api CO2 khusus digunakan untuk risiko kebakaran akibat listrik dan biasanya merupakan jenis pemadam api utama yang disediakan di ruang server komputer. Mereka juga mampu memadamkan api Kelas B. Alat pemadam CO2 mematikan api dengan menggantikan oksigen yang dibutuhkan api untuk membakar. Alat pemadam jenis ini memiliki label hitam.

Itulah ringkasan singkat dari kelas-kelas kebakaran yang berbeda bersama dengan penjelasan detail tentang jenis alat pemadam berdasarkan bahan yang digunakan sebagai isi tabung apar.
 
Format Lainnya : PDF | Google Docs | English Version
Diposting pada : Jumat, 26 Maret 21 - 14:49 WIB
Dalam Kategori : ISI TABUNG APAR
Dibaca sebanyak : 61 Kali
Tidak ada komentar pada blog ini...
Anda harus Login terlebih dahulu untuk mengirim komentar
Facebook Feedback