Kendaraan beroda empat konsep Daihatsu terbaik

Kendaraan beroda empat konsep Daihatsu terbaik
Daihatsu-Mira-Milano-1991-Goodwood-19042019.jpgDalam Anorak terakhir aku, aku melaporkan keputusan dari daihatsu jakarta baru-baru ini untuk menarik merek kendaraan beroda empat Infiniti premium  dari pasar Eropa sebab penjualan yang buruk, kesadaran rendah dan beragam komplikasi lainnya.
 
Infiniti yaitu marque terupdate dari Land of the Rising Sun untuk mengekstraksi dirinya dari Eropa, mencontoh jejak ban amat kecil dari sesama merek Jepang Daihatsu, yang ditarik keluar dari Eropa pada 2012 sebab tingginya skor Yen pada ketika itu kepada Euro dan Sterling, menciptakan margin profit minimal untuk pembuat kendaraan beroda empat ekonomi dengan harga minimal. 
Tak seperti Infiniti, yang membangun sebagian modelnya di Inggris dan di daerah lain di luar Jepang, segala kendaraan beroda empat penumpang yang dipasarkan Daihatsu di Eropa di mana diproduksi di Jepang yang berbiaya tinggi, membikin penjualan hatchback kecilnya yang relatif murah, Sirion, funtop lipat hardtop Copen dan Terios SUV tak bisa diterapkan di Inggris dan Eropa Kontinental.
 
Ironisnya, Daihatsu yaitu pembuat kendaraan beroda empat Jepang pertama yang menjelajah ke pasar ekspor Eropa yang luas, tiba di Inggris pada tahun 1964 dengan sedan dua pintu bergaya Vignale yang bergaya Compagno. Contoh itu berjuang untuk menarik pembeli Inggris yang resah, tetapi, Daihatsu membikin keberangkatan rendah dari pantai-pantai ini cuma sebagian tahun kemudian. 
 
Sesudah rehat sebagian tahun, Daihatsu membisu-membisu memberikan tip kembali ke Eropa dengan hampir tak ada yang melihat pada pertengahan 1970-an, pertama kali menjelang pasar Benelux netral dengan jip F20 'Taft' yang sanggup (juga diketahui sebagai Wildcat, Scat dan Rugger, tergantung pada pasar), sebelum tiba kembali di Inggris pada tahun 1976. Menetas generasi pertama yang disukai, dengan mesin tiga silinder yang tak umum, dicontoh pada tahun 1977, dengan teladan Daihatsu volume rendah berturut-ikut serta dan menyenangkan lainnya, seperti Cuore, Fourtrak (Rugger), Materia dan Copen, kemudian tiba dari Jepang.
 
Akar Daihatsu berasal dari tahun 1907, dengan Perusahaan memproduksi kendaraan pertamanya - sepeda motor komersial beroda tiga - pada tahun 1930. Mesin mentah ini berevolusi menjadi pick-up roda tiga Midget populer pada tahun 1950-an, dan konsisten berproduksi sampai permulaan 1970-an. Pada ketika ini, Daihatsu sudah menyusun ceruk untuk dirinya sendiri di pasar dalam negeri Jepang dengan kendaraan beroda empat-kendaraan beroda empat kei yang laris seperti Fellow Max, Cuore dan Mira, ditambah para pejalan kaki tangguh seperti Feroza (Sportrak) dan Rugger (Fourtrak). Pada tahun 1967 Toyota mengambil alih saham Daihatsu, seketika menawarkan versi Taft (Blizzard), Consort (Publica) yang direkayasa lencana, dan seterusnya, dicontoh dengan integrasi penuh ke dalam kapal induk Toyota 2016.
 
Selama bertahun-tahun, Daihatsu sudah memasarkan sejumlah teladan yang menyenangkan dan menarik, bagus di Eropa dan Jepang, termasuk Copen two-seater berkarakter (pada satu waktu satu-satunya kendaraan beroda empat 'arus utama' yang dipasarkan di Benua Eropa dengan kemudi cuma RHD; tebal langkah yang menjadi bumerang!), ditambah Materia yang khas, Lezza coupe yang lucu dan Naked yang utilitarian.
 
Meski cuma pernah menjadi pemain ceruk di pasar kendaraan beroda empat baru di Inggris, aku merindukan Daihatsu dan kendaraan beroda empat kota yang sanggup, amat orisinil dan menyenangkan. Kini aku cuma bisa berkeinginan untuk memperhatikan rakit terupdate Daihatsu seputar kendaraan beroda empat-kendaraan beroda empat produksi dan konsep dengan pertimbangan baik dan kerap diucapkan di Tokyo Motor Show dua tahunan, di mana dia umumnya membongkar sekitar delapan teladan dan prototipe baru. 
Berikut yaitu delapan highlights kendaraan beroda empat konsep Daihatsu pribadi dari sekitar satu abad terakhir atau lebih untuk Anda nikmati dari master kendaraan beroda empat konsep Jepang edan: 
 
Daihatsu Basket yang menyenangkan yaitu daerah duduk empat yang ringkas, dalam gaya nostalgia Mini Moke dan Citroen Mehari, melayani tugas ganda sebagai truk jip 'jip' dan sebuah kendaraan beroda empat konvertibel. Daihatsu menyebut Keranjang sebagai 'kendaraan lambat-hidup' dengan desain minimal dan berbentuk kotak, dan didorong oleh mesin tiga silinder 659cc, membuatnya amat efisien.
 
Atapnya terdiri dari dua komponen, dengan komponen fiberglass yang bisa dilepas di komponen depan dan komponen atas kanvas di komponen belakang. Interior minimalis simpel, dengan dasbor berlapis kain dan panel lantai terbuka. Keranjang juga mempunyai penggagas empat roda, membuatnya sanggup menyelesaikan medan yang kasar ketika menuju pantai.
 
Pertama kali diperlihatkan di Tokyo Show 2003, UFE-II (Ultra Fuel Economy, generasi kedua) yaitu konsep mini-hybrid Daihatsu yang adalah tindak lanjut dari prototipe UFE 2001 orisinil (dengan konsep UFE-III yang lebih besar pada 2005).
 
UFE-II yaitu hibrida empat daerah duduk dengan mesin plus dua cara motor untuk menempuh penghematan bahan bakar yang luar lazim, dibantu oleh bahan almunium dan resin yang amat ringan dengan berat cuma 570kg, dengan profil penurunan air mata aerodinamis yang amat rendah, memberikan hambatan koefisien 0,19Cd. UFE-II mengaplikasikan mesin bensin injeksi lantas Atkinson 660cc yang baru dioptimalkan dengan dua motor dan baterai hidrida nikel-logam. 
 
U4B (Urban 4x4 Buggy) memanfaatkan mode populer ketika ini untuk teladan produksi retro-nostalgia baru seperti Mini BMW R50 dan BMW Beetle baru Volkswagen. All-wheel-drive, 659cc U4B turbocharged dibuat untuk menyelesaikan 'segala kondisi dalam kehidupan' dengan format bulat kompak untuk pengaplikasian kota, serta interior mewah bermutu tinggi. 
 
Konsep X070 Naked yang dinamai - dan dibenahi - gaya, yang pertama kali diucapkan di Tokyo Show 1997, yaitu penghormatan terhadap kendaraan beroda empat keluarga anggaran utilitarian sebelumnya yang dikarakteristikkan oleh Prancis; Citroen 2CV dan Dyane, ditambah R4 terlaris Renault. Naked mempunyai struktur dan tekstur lembaran logam tanpa hiasan, memungkinkan pelanggan memilih warna dan rinci teladan.
 
Naked yang lincah dan ringan dengan penggagas roda depan menampakkan pilar-pilar keselamatan yang diperkuat, dengan engsel pintu yang terbuka (seperti Mini dan Fiat Panda orisinil yang orisinil) ditambah interior simpel dan minimalis untuk menyenangkan para puritan. Respons Jepang lokal kepada Naked 1997 semacam itu kuat sehingga Daihatsu dibujuk untuk menempatkan teladan itu dalam produksi terbatas untuk pasar dalam negeri cuma pada tahun 1999. 
 
Desain roadster sport dua bangku X-021 yang menarik ini mempunyai kemiripan dengan Mazda MX-5, namun dengan lekuknya yang lebih cepat dan berotot. Lebih kecil dari MX-5, namun dengan rasio power-to-weight yang lebih bagus, overhang X-021 amat minim, dengan lampu depan dipasang di belakang bezel kaca oval untuk memberi anjuran 'Jaguar E-Type', ketimbang lampu pop-up dari Mazda. Lampu depan juga dipasang pas di ujung sayap depan yang, dari tampilan tiga perempat depan, juga memperkuat kesan bayi E-Type. X-021 yaitu produk menawan yang mesti diproduksi, dan konsisten menjadi kans besar Daihatsu medan.

 
Format Lainnya : PDF | Google Docs | English Version
Diposting pada : Kamis, 04 Juli 19 - 17:05 WIB
Dalam Kategori : DAIHATSU
Dibaca sebanyak : 130 Kali
Tidak ada komentar pada blog ini...
Anda harus Login terlebih dahulu untuk mengirim komentar
Facebook Feedback